Dari Nawwas bin Sam’an radhiallahuanhu, dari Rasulullah SAW beliau bersabda : ’kebaikan adalah akhlak yang baik, dan dosa adalah apa yang terasa mengganggu jiwamu dan engkau tidak suka jika tidak diketahui manusia’ Riwayat Muslim. Dan dari Wabishah bin Ma’bad radhiallahuanhu dia berkata : saya mendatangi Rasulullah saw, lalu beliau bersabda : Engkau datang untuk menanykan kebaikan?, saya menjawab : ya. Beliau bersabda : Mintalah pendapat dari hatimu, kebaikan adalah apa yang jiwa dan hati tenang karenanya, dan dosa adalah apa yang terasa mengganggu jiwa dan menimbulkan keraguan dalam dada, meskipun orang – orang memberi fatwa kepadamu dan mereka membenarkannya.” ( Hadist hasan diriwayatkan dari dua musnad, yaitu Imam Ahmad bin Hanbal dan Da Darimi dengan sanad yang hasan).

Rabu, 29 Maret 2017

Egois?

Jadi sebenernya yang egois siapa ya?

Tik tok tik tok
Emang ga ada kaca disini

Selasa, 21 Maret 2017

the way of learning

Semakin bertambah usia ini, semakin merasakan pertambahan suatu hal yang harus saya pelajari. Bukan hanya untuk mewujudkan impian dan target diri semata, bergaul sekedarnya, dan happy untuk diri. Ya,,diriku di masa lalu menganggap bahwa dengan kita berbagi sebisa kita, itu sudah cukup untuk menyenangkan orang lain. dengan kita ramah pula, itu cukup untuk membuat orang lain nyaman. Ternyata TIDAK.

Memang, kita ga bakal bisa nurutin semua keinginan manusia di sekeliling kita. tapi minimal aku ngga dibuang dari lingkungan lah ya. Iya, aku sempat merasa 'terbuang' oleh lingkungan. Hingga... ya. Aku akan menceritakannya disini.

Berawal dari suatu kesalahpahaman saya yang sedang berusaha belajar untuk peduli dan menuruti keinginan mama untuk peka dengan kebutuhan kakak (yang sedang serumah kontrakan dengan saya), problema muncul. si kakak punya motor revo yang akan dikembalikan ke kampung halaman. Papa berpesan agar sepeda motor yang akan dipulangkan harus dalam kondisi baik. Sedangkan bagiku, sepeda motornya tidak terlalu bagus. Akhirnya beberapa kali saya ke bengkel. Kali pertama ganti girset, damper set, dan sebagainya. Kali kedua saya center body. Saat motor akan diambil, ternyata terjadi insiden di bengkel itu. Pertama, ban dalam diganti karena bocor (akibat kesalahan prosedural center body). Kedua, bensinya habisss. Ketiga, terjadi masalah pada tuas rem yang dapat mengakibatkan macet di jalan. pada servis kedua ini, saya harus berbincang2 untuk memastikan tidak ada kecurangan dari pihak bengkel. Agak lama pula menunggu, mengingat nungguin teknisi yang sedang membelikan bensin. Setelah semua administrasi selesai (dan bensin hanya dibelikan 10rb padahal mau dibawa perjalanan 3 jam), maka saya berniat untuk memberi uang jajan ke kakak saya. Saat saya keluar bengkel, kakak saya yang masih menunggu di pinggir jalan sedang sibuk dengan handphone nya. dalam hati 'ih, gimana sih. ga peka banget, kok ngga ikut masuk ke bengkel? ini kan kewajiban laki-laki.' Tapi aku tepis itu semua. Aku lewat aja tuh ke depannya. Mengingat ruas jalannya searah, dan kakak sedang berada di posisi yang di pikiranku ngga mungkin aku melawan arah, maka setelah aku ada di depannya, aku panggil-panggil lah namanya. Buanyak kali aku panggil, tapi ngga noleh2. akhirnya aku bel bel. nah, suatu insiden terjadi.

"mbok yo sepeda motore dijagang."
informasi itu masih sedikit lola aku cerna. Tapi si kakak udah jalan menghampiriku dan memarkir motor supra milikku. Aku terdiam. Aku cuma menyodorkan uang untuk mengganti bensinnya.
"apa ini?" katanya.
"sangu, mas."
Dilempar lah uang itu di pinggir jalan agak ke tengah. Plus kunci sepeda motorku juga. Si kakak pun pergi. Aku masih menyesal saat itu. Aku terlalu takut bertidak. Aku salah. Aku udah buat kakak marah. Begitu terus di pikiranku. Sesampai aku di kontrakan, aku menangis. Sendirian.

Beberapa hari kemudian mama WA:
Ya sy, jg hub widda dg siapa pn, terutama k ms uqi, adik menghormati kakak yg ihlas, tdk berharap bslasan manusia , belajar hidup dg orang lain, belajar mengerti memaklumi n khusnudhon orla, maafkn mama sy, trimksh

Pas aku baca, aku agak tersinggung. Seakan2 aku ngga ikhlas berbuat apa2 ke kakak. padahal kalo ngga ikhlas mah ngga bakal aku lakuin apa2. ga bakal aku peduli dan mencoba peduli. ngga nanya dulu kek, apa. tau2 ngomong. aku makin nangis saat itu. Dan aku mencoba kirim WA ke kakak itu.
Mamas ganteng
Asalamualaikum
Mohon maaf, kemarin tu ceritanya widda bingung mau ngampiri mas gimana caranya. Akhirnya mungkin widda kurang sopan di mata mas, manggil2 dan main klakson doang. Widda mohon maaf mas
Kalo mas kurang nyaman hidup sama widda, ya bilang aja gapapa. Widda yang pergi 
Widda juga kurang suka dengan cara mas uqi melempar barang di depan widda. Jadi mohon maaf widda kemarin kepancing emosi. Tapi sudah widda maafkan sejak mas uqi pergi dari hadapan widda 
Kemarin widda juga menyesal, mengapa widda belum bisa memposisikan diri jadi adik yang baik
Terima kasih, mas. Mohon maaf, 

dan dibalas sama si kakak.
 Iya, mas juga minta maaf krn mas kan tekanan darahnya juga lagi tinggi                      
 Sampe rmh aja ditensi mama 147                        
Jadi kalo kepancing dikit ya meledak ledak                        
Aku nyaman2 aja sama Widda                        
Bagaimanapun widda tetap adikku                        
Aku ingin bisa rukun dan damai dg widda, seperti mama dg puh jali                        
 Iya, memang terus terang menurutku widda kurang menunjukkan rasa hormat sebagai adik                        
Tapi gpp                        
 Aku kmren meninggalkan widda begitu saja juga gak tega sebenarnya                        
Makanya kmren sebenarnya aku ya balik ke honda, liat widda masih d situ nggak. Aku liat udah g ada, trus aku liat ke kontrakan, spd widda sdh d kontrakan.                        
Yg penting widda baik2 saja                         
Ya intinya mas jg minta maaf
Mas sadar kok krn sebagai kakak blm bisa memperlakukan adik dg baik                        
 Mas menyesal                        
 Maafin mas ya dik.. 

dan beberapa hari kemudian,
Belajarlah dari rasa jijikmu terhadap kecoa. 
Bahwa, suatu saat nanti pasti kita tidak bisa menghindar dari masalah.

Setidaknya dari hal kecil itu, kamu bisa mendapatkan pemahaman lebih tentang "arti hidupmu" bagi sekitarmu dan "arti hidup orang2 di sekitarmu".

aku minta jangan menilai kata2 ini suatu basa basi. 
Aku yakin suatu saat nanti kamu bisa memahami maksudku ini secara utuh. Tidak harus sekarang.

Sampai sekarang aku ngga ngerti sih apa maksudnya. Selama ini, sama kecoa aku semprotin sampe mati. Kalo uda ga gerak aku juga memberanikan diri ambil cikrak. Kecuali kecoa terbang, pasti langsung masuk kamar. huhuhu

saat aku lagi berusaha mencerna dan menyelesaikan skripsi (udah ditanya mama berkali2 udah sampai mana skripsinya? udah sampai bab berapa? hiks nyeseg).

Tes                        
 Assalamualaikum                        
Wid, kamu sendiri sudah tau kalo mbak Mif itu kesibukannya banyak                        
Kalau kamu sudah tau, sebagai orang yg sdh dewasa, harusnya kamu yg menyesuaikan                        Jika kamu terkadang enggan membantu mbak Mif, setidaknya kamu tidak menambah pekerjaan mbak mif dg keperluan2 pribadimu                        
Seperti mencuci piringmu sendiri misalnya                        
Aku tau kadang kamu juga ngasi saran ke kita, tapi ingat, orang ngasi saran tu gak boleh egois dan merasa benar. Jadi gak boleh abis ngasi saran, tapi sarannya gak dipake terus mutung atau sikap yg semacamnya, entah apapun sebutannya bagimu

Apa-apaan ini? aku speechless. Yang aku tau, selama aku ngga males, ya aku bantuin cuci piring mereka. Eh pas mau cuci piring sendiri dan kebetulan westafel ada tumpukan yang lain, aku taruh dulu. eh, keinget yang lain, aku selesaiin yang lain. pas keinget westafel lagi, eh, udah bersih. kirain aku itu bukan suatu masalah soalnya yang aku lihat si mbak baik2 aja. Aku salah apa,

Aku netesin air mata. Hampir lebih tepatnya. Rasa bersalahku mulai numpuk lagi.
Aku segera keluar lab. aku ngga mau temen2ku lihat kesedihanku, lihat air mata aib ini.
nangis sendirian, di tangga.
mencoba menelpon sahabat terbaikku. aku cerita ke dia karena dia ngasih solusi, dan ngga bocor kemana. psikologku banget dah.
Setelah nerima nasihat dan petuahnya yang bikin adem (dengan intro celetukan menghina yang bikin nangis tambah kenceng). Aku sudah berjanji untuk membenahi diri dan menyiapkan hal apa saja yang mungkin aku lakukan. Mengusap air mataku dan ingusku (wahahaha).

Lagi, kalo kamu g mau bantu, bilang "mbak aku gak mau"                        
Jadi kan enak, mbak mif gak merasa diphp                        
Dikiranya udah diberesin, tapi ternyata sama widda cuman didiemin                        
Udah kadung dipasrahin padahal                        
Apa mau widda digituin?                        
Widda udah janji lo ya, katanya gak bakal tersinggung kalo kita to the point                        
Itu udah permintaan widda sendiri                        
Dan jujur, ini bukan soal kita, tapi soal kamu sendiri dan masa depanmu.                        
Kamu gak akan bakal merasakan akibat perbuatanmu kecuali setelah semuanya terlambat.                        
Dan masa2 seperti sekarang ini belum terlambat waktunya bagimu untuk berbenah diri                        
Berbenah diri itu wid, 6 bulan aja atau bahkan 1 tahun aja gak cukup

Aku gk ingin kamu nyesel di kemudian hari akibat "pagar" yang kamu buat sendiri, ya itupun kalo kamu ngerasa kamu bikin "pagar". Kalo g ngerasa juga gpp.

Aku memberanikan diri masuk lab. Berusaha muka datar (minimal) biar ngga kepancing nangis lagi.
Temen satu topikku bertanya: "kamu kenapa wid,"
Daripada aku bajir lagi karena aku harus mengingat apa2 yang udah terjadi, aku cuma bilang,"ngga papa."

Di rumah rasanya dingin sekali. Hawanya dingin, bukan menyejukkan lo. wahahaha. tapi ya sudah, ini salahku. Aku harus berbuat. tanpa mereka tahu aku gimana, dan sepertinya mereka ga butuh tau itu. mereka cuma mau hasil, tanpa membimbing dan memberi jalan. ya itu hak mereka, dan aku akan membuat jalan diriku sendiri. Aku berusaha untuk peka, melihat apa2 yang kurang. orang rumah jadi lebih bersih daripada biasanya. Aku jadi sedikit lebih cuek, karena notabene nasehatin orang tua itu sama aja menghampiri pisau. Padahal aku cuma bilang/cerita. "aku ngelihat ais. Dari usia 3 bulan udah diajari naruh mainan ke tempat pouch mainan gitu. Sekarang gedenya kalo lagi mood ya beresin mainannya sendiri. adem lihatnya. Mungkin bisa juga tuh diaplikasikan ke dayhas. Biar meringankan mbak mif juga." Aku bilang lo sambil senyum. Ngga bilang, mbak mif harus gini gitu. Ngga. Kalo ngga dipake ya gapapa, aku aja yang make caranya. wkwkwkwkwk.

Di lab, kan ceritanya aku disuruh lebih peka (part ini aku akui aku banyak salahnya). Kita disuruh lebih peka. Ngga egois. Tiap ada temen nyeletuk ngga bisa atau nanya, pasti aku datengin kok. Tanpa nanya dari jauh. Aku kasih saran sebisaku. Bahkan aku kerjakan sampai aku pulang malem. Agak picik juga sih hatiku saat itu. Aku udah ngga terlalu diterima orang rumah, jadi semoga di lab bisa jadi rumah keduaku. Toh sekarang udah rame, ngga sesepi dulu. Besoknya juga gitu. eh tetiba giliran aku butuh sesuatu (dengan udah ditanya sama dosenku 2x), dengan sedikit takutnya aku bilang, "masih dipake kah sesuatu itu?". "Masih, da." Moodku emang lagi turun banget. Dan di saat aku masih berkutat, aku ditinggal sendiri. Mereka pada pulang. Ya oke, mereka punya kesibukan masing2. udah capek. ngga masalah. Di hati aku tanya "siapa nih yang egois? Perasaan dulu mbak2nya nawarin nemenin deh. ngga ninggal gini. Tapi orang masing2 sih. yasudahlah." Eh saat itu si pico juga ngambek. aku restart laptop ngga bisa2. Ya wis aku pulang.

Di jalan depan nasi goreng rempah mafia aku hampir nabrak orang. mbak2 yang nyebrang asal cuma melotot aja. eh mbak, ahh..sudahlah. pulang, masuk kamar. campur2 rasanya. ah..mbuh karepmu. kate marah sama aku monggo. aku wis males. (leave grup leave grup leave grup). kan pertemanan dunia maya ngga sepenting dunia nyata (intinya dunia nyata lebih baik dan penting titik).
weee...malam itu aku nangis ngga ada habisnya. Nangis kecewa, sedih, sepi (guk guk). sampeee.....besok paginya mataku bengkak atas bawah. sakit kepala. demam. ga bisa ngelab fix. ah..istirahat di rumah~

intinya aku salah, ga semua orang bisa memahami diriku. aku yang harusnya bisa memahami mereka (dan sampai sekarang masih belajar). Lain kali aku lebih berhati2 dalam bertindak. untung aku ngga se ekstrim dulu yang SMP itu aku sampe pendiem bingit. kalo ngga ada yang nanya, ya aku ngga bakal ngomong. karena aku tau, sekalinya aku ngomong, aku bakal nyinggung banyak orang. padahal secara teori salah juga. Aku harus belajar ngomong, apapun resikonya. termasuk resiko ngga punya temen.
..
...
.....
Besoknya, hari sabtu, aku diajak ngomong sama 2 kawan. ya nanya2 baik2. ya aku jawab apa adanya. dan sedikit bisa menganalisa karakter mereka. dan salahku di matanya. Besok selasanya, aku minta maaf ke pak dosen, dan malamnya aku minta maaf ke temen cewek itu. mereka ngga butuh latar belakang, tapi butuh didengar. itu sih yang aku tangkap. hari jumat si cowok itu ngomong. makasih. aku ngga tersinggung. tapi justru merasa diajari. jangan gini, harusnya gitu. cuma...you know...ibarat anak TK yang diajari cara menghitung, ada yang langsung bisa, ada yang terbata. begitulah. apakah si guru TK ngga peduli sama yang terbata2, dan justru dibiarkan? hehehehe. yaaa, monggo bae lah. monggo saling sindir, monggo marah. aku recovery dulu badanku ini biar bisa beraktivitas normal.

Jumat, 10 Maret 2017

Ada ya?

Ada ya, orang yang ingin dimengerti tapi ngga mau ngerti?
Ada, banyak (katanya).
Tapi alhamdulillah aku baru nemu beberapa.

Yaaa...mungkin aku lagi di fase jenuh. Bukan jenuh karena skripsi, tapi jenuh karena aku harus ngertiin orang tanpa orang itu ingin tau posisiku seperti apa. Aku diminta harus gini, gitu, dg timing yg menurutku kurang pas. Makin males kemana-mana dah. Soalnya ngga ada yg bisa nerima. Please, let me take a breath longer than usual. I am too lazy to cry, although I will cry even I memorized that event. So, I sould forget this than begin to zero. Yeah. Zero, from I was born.

Kamis, 19 Januari 2017

Siapa lagi?

Sebenarnya, kadang aku merenungi suatu hal. Ya, masa laluku. Saat masih monyet yang sok doyan perasaan, dan terlalu sok dewasa untuk mengartikan ini itu. Belakangan aku tahu, yang kemarin-kemarin mungkin saja hanya aku yang kePDan.

Tapi, aku benar-benar kagum kesungguhan yang aku lihat, ketulusan yang aku lihat, dan welcome face dari keluarganya. Ibarat kata, aku harus lebih mengasah diri untuk lebih baik lagi, sambil menunggu waktu yang tepat tiba. Sangat terasa dekat, walau sebenarnya masih panjang. Sebenarnya hal ini bukan hal baru bagiku. Dulu aku juga mengalaminya. Tapi aku juga harus melihat respon mamaku sebagai orang tua. Alhamdulillah, yang ini respon mamaku masih positif (soalnya mama belum lihat orangnya langsung sih). Paling cuma takut bahwa ini akan berujung pendek seperti lalu-lalu. hanya itu.

Aku ga akan pernah naik motor kopling kalau ga ada orang yang menawarkan diri untuk mengajarkannya padaku. Berkali-kali mesin mati di tengah jalan, tapi aku terus dipacu untuk mencoba dan mencoba. Akhirnya yaa, alhamdulillah lumayan lah, meski aku ga berani mengemudikan motor kopling di jalan raya. Kalau jalanan di depan bandara abdurrahman saleh masih berani, soalnya masih sepi. hihi.
Pantai Bajul Mati, Malang Selatan. Tempat praktikumnya sebelum ini. Sudah lupa kapan tanggalnya :3 tapi yang jelas tahun 2015

Aku pernah teriak padanya, membanting barang di depannya, menangis di hadapannya, menjahilinya dengan bercanda saat dia serius, tidak menoleh saat dipanggil olehnya, membuatnya menangis, tidak mengikuti instruksinya dengan baik. Banyak salahku padanya, berkata tidak sopan padanya, sok sok manja. Tapi alhamdulillah masih betah saja bergaul denganku. Aku lebih sering marah ke dia daripada dia yang pernah sesekali marah padaku.
Aku belajar banyak hal, mulai bersikap, berilmu yang baik, belajar ketulusan untuk membantu (saat aku sakit seminggu atau lebih, tugasku dilanjutkan olehnya karena aku tidak mungkin begadang untuk melanjutkannya, sedangkan tugas tersebut dikumpul minggu depannya), mengajariku teknik membaca cepat walau aku belum bisa sampai sekarang, mengajariku memasak, memahami kondisi motor (kapan servis, hal apa saja yang diperhatikan sebelum servis, tempat servis mana yang bagus), memahami masalah gadget, bisa nyetir mobil (aku kapan bisa aaakk), mengajariku cara mengungkapkan sesuatu dan berkata dengan baik, mengajariku cara duduk yang baik, gerak reflek yang masih diluar akhlak yang baik. Aduh, banyak banget kebaikannya.

Dua tahun lalu aku jadi akrab dengan panasnya Surabaya dan Sidoarjo walau hitungan jari motoran kesana. PP Malang-Sidoarjo atau Malang-Surabaya.
Alun-alun Sidoarjo 2 tahun silam (2015)


Dia juga yang merawat lukaku saat aku kecelakaan (baca post Jatuh#1 hingga jatuh#4). Selain dia, aku tidak melihat atau merasakan orang yang sangat peduli dengan kondisiku, mulai dari bahagia sampai sedih terpuruk. Luka di pipi saat jatuh dari motor ini telah sepenuhnya pulih tak berbekas, Luka yang berbekas cuma di kaki dan di tangan. subhanallah. Bahkan beberapa hari jalanku setengah pincang. Oh ya, dia juga mengajari ilmu-ilmu P3K yang sama sekali aku tidak terlalu menguasainya. Yang aku tahu, kalo sakit ya berobat ke dokter. hihi

Selain itu, kan kecelakaannya hari sabtu. Hari senin kuliah, mulai datang bertubi2 pertanyaan "widda kenapa?" mungkin karena melihat luka di wajahku dan jalanku yang agak pincang (karena cenat cenut luka di kaki). Aku tidak kuat harus menjawab pertanyaan bertubi2 dengan pertanyaan dan jawaban yang sama. Bagiku, hal itu membosankan, cukup melelahkan. Tiba2 saat pertanyaan itu lagi2 dilontarkan, aku hanya bisa senyum tipis dan berusaha pergi mencari tempat sepi. Menahan tangis. Ya, akan ketakutan wajahku tidak bisa sembuh seutuhnya, takut orang lain memandang iba kepadaku, takut akan aku nantinya ga bisa mempertahakan apa yang telah aku raih (kedengarannya aneh, tapi itu yang dibenakku saat itu). Aku sangat butuh teman. Dan dia menjawab kebutuhanku.


foto di atas adalah kondisi lukaku sekitar 2 atau 3 minggu dari waktu aku terjatuh.

Terima kasih.

Ya, terima kasih untuk semuanya.

Aku pernah bareng-bareng ke pantai Bengkung, Malang Selatan. Ada acara 'naik' yang ternyata maksudnya adalah naik tebing untuk mencapai sisi pantai yang lain. Ada bagian yang curam, bahkan licin. Hari itu 2 minggu sebelum hari UTS. Aku yang sudah 'terjebak' di lokasi tebing, sangat nanggung untuk balik lagi. Aku hanya jalan dengan ragu2, dan merengek ke dia untuk berjalan pelan-pelan (mengingat dia sering manjat2, dan aku sangat takut ketinggian). Saat aku naik tebing, licin (karena pakai sepatu crocs yang udah aus sol nya :/), oke fine karena aku bisa ditarik dari atas atau meraih sesuatu pegangan. Melelahkan untukku mengingat aku ga pernah olah raga. tapi benar-benar indah.
Finally, pendakian tebing teakhir, terbayarkan oleh pemandangan lain dari sebuah pantai!

Saat kembali dari pantai, aku akhirnya menangis. Ya. MENANGIS. Teman-temanku cewek yang lain, 5 orang, sudah sangat jauh dan tidak terlihat dari posisiku sekarang untuk kembali mendekat ke lokai mobil diparkir. Mentalku sudah mulai jatuh. Aku sangat payah, pikirku. Tiba saat aku menuruni tebing dengan bantuan tali, aku ingat kejadian pijakan kakiku yang sempat terpeleset karena licin. Untung aku pegang tali erat2. Jika tidak, tumbuhan bakau di bawah sana sudah siap menangkapku. Kali itu aku harus menuruninya. Berusaha tenang, dan mencoba. Dan lagi2 aku terpeleset, dan aku sempat meluncur 20 centi dari pijakan awal. Aku menangis ketakutan. Aku kapok, ga mau naik-naik lagi, batinku. Di tengah 'hutan', dia masih bisa menenangkanku. Tersenyum, menawariku air minum.
"ngga papa. Sekarang kamu berhenti dulu, tenangkan diri dulu."

aku kepikiran dengan rombongan lain yang mungkin sudah sampai ke lokasi tujuan. Aku hendak melangkah satu jangkah.

"Widda. Jika kamu melanjutkan dengan kondisimu seperti itu, bahaya. Manut saja,"
Kurang lebih seperti itu. Ya, seluruh badanku gemetar dan aku masih terisak. sekitar 15 atau 20 menit aku berdiri mematung. Aku ingat, dia menujukkan dimana kakiku harus berpijak saat aku bingung meletakkan kakiku untuk melewati karang. Sangat telaten. Jadi, mungkin dia lebih tau kondisi nantinya. Aku yakin itu. Aku menuruti setiap instruksinya, kecuali aku benar-benar takut. Pasti ada delay time untuk berekspresi takut. Dan akhirnya aku berjumpa dengan teman2 rombongan yang lagi renang. Aku disodorkan minuman dingin. Hidung dan pipiku masih memerah.

Oh ya, dia juga pengen ikut aku ke desa mitra PKM, yang jalanannya cukup sulit. Kami juga pernah jatuh dari motor saat survei. Iya, kami. Saat itu, tanah disana masih setengah basah kecokelatan, dan menanjak. Aku sangat takut dan paranoid duluan. Dia bilang untuk pegangan dengan erat. Saat itu aku melihat jalan yang menanjak itu. Aku agak panik, dan motor kami oleng. Alhamdulillahnya tidak ada yang terluka (atau dia sedikit terluka, aku sudah lupa). Jatuh yang kedua, di TKP yang sama, dengan kondisi tanah yang lebih gembur, aku memejamkan mata saat melewatinya. Karena setelah jatuh yang pertama, kami selamat karena aku ngga panik dan melihat jalan itu saat melintasinya. Saat jatuh yang kedua, motor sebelumnya yang ditumpangi rekan setim PKM ku juga kesulitan melaluinya, dan tiba-tiba melambat di depan motor yang kami tumpangi. Motor kami yang notabene lebih berat daripada motornya, tidak mungkin mengerem, dan akhirnya banting setir ke kanan, tapi licin dan...ya....kami jatuh. Badanku tertimpa motor, dan ada bagian celanaku yang nyangkut di motor sehingga tidak bisa lepas. Ya, badanku setengah tergantung, antara motor dan tanah yang curam. Saat aku berhasil lepas dari motor itu (dan sedikit terperosok, untungnya ada helm), dia menanyakan kondisiku. Aku cek rasa perih yang ternyata ga ada. Saat aku tanya balik, dia cuma tersenyum menyembunyikan sesuatu, aku mendesaknya. Aku melihat 'mark' luka gesekan dan luka terbuka yang cukup panjang di betis kanannya. Dia bilang, dia sengaja memposisikan kakinya seperti itu agar menahan motor agar tidak terlalu menimpaku. Ya Allah :"""

Pak kepala dusun cuma bilang "Ga papa mas? oleh2 dari sini ya, jatuh kayak gini" sambil ketawa. Mungkin saking seringnya orang jatuh disitu. Entahlah. Dan sampai sekarang, bekas lukanya masih ada, warna hitam legam di betis kirinya (padahal sudah satu tahun yang lalu). Benar-benar saksi bisu betapa dia sangat menjagaku walau dia akan mendapatkan bahaya lebih besar. Aku sangat bersyukur bisa mengenalnya. Terima kasih, kawan.

Saat aku KKN, dimana aku agak susah beradaptasi dan merasa kesepian, dia rutin menjengukku. Dari mulai cuma ngobrol, ngabisin makanan sisa, ngajak jalan-jalan ke sekitar desa, sampai membantu kami mengatasi anak-anak SD yang akan kursus gratis di kontrakan. Ah, kamu benar-benar sangat berarti :". Alhamdulillah.

Udah ya, udah cukup mewakili betapa sempurnanya dia untukku.

Rabu, 21 September 2016

Masa akhir

Alhamdulillah sudah diberi kesempatan. percaya ga percaya ngga terasa diri ini 'dipaksa' untuk menguasai seluruh mata kuliah selama s1 ini. Bismillah semoga bisa memberikan yang terbaik. amiin